Jumat, 03 November 2017

Ingin Parkir di Bandara Juanda? Ini Ketentuan Tarif Parkir Mobil & Sepeda Motor

Surabaya – Sebelum memutuskan untuk membawa mobil sendiri dan menginapkan kendaraan di Bandara Internasional Juanda, Sidoarjo, para pengguna jasa wajib mempersiapkan uang yang cukup. Pasalnya ongkos parkir inap mobil di Bandara Juanda dikenai Rp 50.000.


Menurut ketentuan yang diberlakukan oleh pihak Bandara Juanda, tarif tersebut berlaku untuk parkir umum, bukan valet. Parkir valet justru akan dikenai biaya lebih mahal. Di samping itu sistem parkir mobil juga berlaku tarif progresif. “Tarif progresif ini tak berlaku untuk parkir motor,” kata Humas PT Angkasa Pura 1 Cabang Juanda, Febrian Prayogo, Kamis (2/11), seperti dilansir Tribunnews.
Tarif parkir mobil untuk pertama masuk adalah Rp 6.000, kemudian dikenai tarif progresif dengan nominal Rp 2.000 per jam. Kemudian durasi 5-12 jam tarif parkir mobil Rp 25.000, setelah itu parkir selama 12-24 jam dipatok tarif Rp 55.000. Sedangkan untuk parkir sepeda motor tidak dikenai sistem progresif, hanya flat Rp 3.000. Apabila menginap, dikenai harga Rp 25.000.
Pihak Bandara Juanda pun menerapkan aturan tegas bagi para pemilik mobil yang memarkir kendaraan tidak pada tempatnya. Biasanya langkah tegas yang diambil adalah dengan menggembosi ban kendaraan yang diparkir sembarangan. Ketika menyaksikan hal tersebut biasanya pemilik mobil pun pasrah dan tak berani mendekati mobilnya. “Tapi ada baiknya dikasih tahu melalui surat di mobil atau apa,” ucap Baihaqi, salah seorang penumpang pesawat.
Menurut General Manager PT Angkasa Pura 1 Juanda, Yuwono, langkah ini dilakukan lantaran selama ini banyak kendaraan yang parkir tak pada tempatnya. “Selama ini banyak kendaraan parkir ngawur. Kami sudah tulis besar-besar di pintu masuk kalau parkir ngawur akan ditindak tegas,” jelas Yuwono.

Para penumpang atau pengguna jasa di Bandara Juanda pun menganggap tarif parkir yang berlaku cukup masuk akal. Pasalnya tarif parkir di Bandara Juanda dinilai lebih murah dibandingkan parkir di mall. Sayangnya para penjemput biasanya lebih memilih untuk parkir di luar terminal sehingga mengakibatkan akses bandara di Jl. By Pass Juanda tiap harinya dipadati mobil yang parkir di pinggir jalan sepanjang 2 km, dari McD Sedati sampai Kantor Basarnas. “Tapi kami berharap parkir di bandara di dalam gedung. Tidak di areal terbuka seperti saat ini,” ungkap salah satu penumpang bernama Aditya Warman.